Bukan Hanya di Belanda, Di Prancis pun Terjadi Penjarahan dan Menentang Pembatasan COVID

oleh -
Ilustrasi kerusuhan

WartaPenaNews, Prancis –  Wilayah seberang laut Prancis, Guadeloupe, dilanda penjarahan dan kerusuhan hingga malam ketiga di tengah protes terhadap langkah-langkah pembatasan untuk pencegahan COVID-19.

Kerusuhan di Guadeloupe itu berlangsung dengan orang-orang bersenjata menembaki polisi dan petugas pemadam kebakaran, kata pihak berwenang pada Minggu (21/11).

Polisi menangkap 38 orang saat toko-toko dibobol dan mobil-mobil dibakar. Pasukan polisi khusus tiba dari daratan Prancis ke kepulauan Karibia pada Minggu untuk membangun kembali ketertiban. “Situasi ini tidak dapat diterima atau ditoleransi,” kata juru bicara pemerintah Gabriel Attal kepada radio Europe 1.

BACA JUGA:   Kalina Unggah Tiga Foto Mobil Pajero Miliknya yang Ringsek karena Kecelakaan

Prefek Guadeloupe, Alexandre Rochatte, yang mewakili pemerintah Prancis, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kelompok-kelompok bersenjata telah mencoba menjarah toko-toko di Pointe-a-Pitre, Basse-Terre dan Lamentin serta melawan polisi.

Para kelompok bersenjata itu menembak ke arah polisi dan petugas pemadam kebakaran yang berusaha memadamkan api.

Empat apotek dibobol dan mobil-mobil dibakar sementara barikade didirikan untuk menghentikan campur tangan pasukan keamanan, kata prefek Rochatte.

Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin pada Sabtu (20/11) mengatakan bahwa Prancis akan mengirim sekitar 50 anggota pasukan keamanan khusus GIGN dan pasukan taktis elit RAID ke wilayah Guadeloupe. GIGN adalah satuan elite Paramiliter Gendarmerie Nasional Prancis.

BACA JUGA:   Penerbangan Langsung ke Arab Saudi Kembali Dibuka

Misinya mencakup anti terror, penyelamatan sandera, pengawasan ancaman nasional, perlindungan pejabat pemerintah, dan penargetan kejahatan terorganisir.

Sementara RAID adalah unit taktis elite Kepolisian Nasional Prancis. Perdana Menteri Prancis Jean Castex pada Senin juga akan bertemu di Paris dengan para pejabat Guadeloupe untuk membahas situasi tersebut.

Rochatte pada Jumat (19/11) telah memberlakukan jam malam mulai pukul 06.00 sore sampai jam 05.00 pagi (waktu setempat) setelah lima hari berlangsungnya kerusuhan sipil di mana barikade dibakar di jalan-jalan dan petugas pemadam kebakaran serta dokter mogok kerja.

BACA JUGA:   Borussia Dortmund Kian Beringas dengan Kembalinya Erling Haaland

Pada Senin, serikat pekerja memulai pemogokan tanpa batas untuk memprotes kebijakan vaksinasi COVID-19 wajib bagi petugas kesehatan dan berbagai persyaratan izin (protokol) kesehatan. (mus)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.